Apakah Bisnis Anda dalam tahap Bunuh Diri ?

closed

Tentunya, Anda tidak akan pernah melakukan apa pun yang menyebabkan bisnis Anda gagal secara sengaja.

Mencari tahu apakah Anda membuat salah satu kesalahan bisnis suicide (bunuh diri bisnis). Apakah Anda membunuh bisnis Anda sendiri?

Ada banyak akronim di dalam dunia bisnis. Beberapa di antaranya masuk akal dan sebagian di antaranya membingungkan yang membuat Anda menggaruk-garuk kepala.

Nah, sudah saatnya untuk menambahkan satu lagi.

Akronim baru ini adalah “SAD”. Akronim ini bisa membantu Anda untuk menentukan apakah Anda atau bisnis Anda memiliki indikator risiko (faktor risiko) atau karakteristik yang dapat menyebabkan kematian pada bisnis Anda.

Di akhir semua bisnis, pada dasarnya orang yang menjalankan perusahaan akan memutuskan apakah ia hidup atau mati. Dan, ketika memutuskan mati, ketika pada kenyataannya tidak, itu berarti Anda, sang pemilik bisnis, telah melakukan bisnis suicide.

Jadi, apakah Anda atau bisnis Anda melakukan bisnis suicide? Mari kita lihat faktor-faktor risiko melalui akronim SAD:

S – Strategy direction (arah strategi) :

Apakah bisnis Anda berada di jalan yang benar – jalan yang memanfaatkan aset bisnis dan sumber daya (dari modal untuk orang) dengan cara terbaik mungkin?

Dapatkah Anda atau siapapun mengambil orang atau aset dan menempatkan mereka dengan cara terbaik untuk mendapatkan pendapatan yang lebih/ imbalan dari mereka?

Sudah terlalu banyak bisnis yang gagal bahkan tidak bisa keluar dari gerbang awal karena mereka gagal merencanakan dengan baik atau gagal untuk mengubah arah bisnis mereka ketika kondisi pasar atau pilihan pelanggan yang berubah menuntut hal itu.

Perencanaan berarti memahami kebutuhan pelanggan Anda dan menyediakan produk atau jasa untuk kebutuhan tersebut sambil memanfaatkan sedikit aset – sumber daya.

kita telah melihat bisnis yang mengatakan tuntutan 50% namun mereka tidak perlu menghabiskan pada kapasitas 100%. Yang hanya pemborosan. Dan, pemborosan ini akan membunuh bisnis Anda.

A – Accounting (akuntasi):

Apakah Anda mengelola arus kas bisnis dengan benar. Ini untuk memastikan bahwa bisnis Anda memiliki perlengkapan yang diperlukan untuk bertahan dari periode lamban atau resesi masa depan?

Apakah bisnis Anda memiliki modal kerja yang cukup untuk memenuhi permintaan pelanggan di masa depan? Apakah pengeluaran uang Anda lebih cepat daripada mengumpulkannya?

Sudah terlalu banyak bisnis yang gagal karena mereka tidak memiliki uang (modal kerja di tangan) untuk melayani para pelanggan. Jika bisnis Anda tidak dapat memenuhi kebutuhan pelanggan, pesaing Anda akan mengambilnya.

D – Discipline (disiplin):

Apakah Anda, sang pemilik bisnis, melakukan hal yang benar setiap hari? Setiap hari produk harus menyertakan hal-hal seperti pemasaran (marketing harian) atau benar-benar mendengarkan pelanggan untuk mengantisipasi kebutuhan dan keinginannya.

Atau, apakah Anda menghilangkan aset yang diperlukan dari bisnis. Seperti, seperti membuat gaji yang terlalu besar, mengambil uang tunai yang dibutuhkan bisnis? Ketahuilah bahwa akan ada waktu untuk “menjarah” bisnis Anda sendiri.

Sudah terlalu banyak pemilik bisnis yang puas diri dengan bisnis terlalu dini dan mereka “menggerogotinya” dari waktu ke waktu. Atau, mereka berpikir bahwa bisnis mereka seharusnya membayar mereka dengan gaji yang sangat besar dari hari pertama.

 

Sumber :

http://www.marketing.co.id/bisnis-suicide-mengingat-kehidupan-bisnis-anda-sendiri/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s