Memahami Valuasi dari Start Up Unicorn Indonesia

unicorn2

Sumber gambar : sharingvision.com

Unicorn Start Up adalah sebutan bagi barisan start up yang telah memiliki valuasi diatas USD 1M – atau setara dengan Rp 13.5 triliun, sebuah angka valuasi yang cukup masif.

Di Indonesia sendiri sudah ada 4 start up yang masuk kategor UNICORN yakni Tokopedia, Gojek, Traveloka dan terakhir Bukalapak.

Unicorn sendiri memang lebih mengacu pada valuasi start up yang bergerak di ranah digital (internet medium).

Padahal sebenarnya start up juga bisa diberikan pada perusahaan baru yang bergerak di bidang off-line seperti bisnis restoran, bisnis peternakan sapi, bisnis produksi makanan kecil, atau bisnis lainya. Namun memang selama ini sebutan start up sudah telanjur identik dunia digital business.

Seperti yang disebut diatas, jumlah unicorn di Indonesia baru ada 4.

Jumlah uncorn tertinggi ada di Amerika, yakni berjumlah 256; kemudian disusul China (58 companies); India dan Inggris (11 companies).

Jerman dan Jepang hanya punya 6; dan kemudian masing-masing Perancis punya 1, dan Italia punya 1.

Artinya dibanding Perancis dan Italia, Indonesia punya lebih banyak Unicorn – 4 dibanding 1. Perancis dan Italia boleh bangga punya PSG dan Juventus. Namun Indonesia bisa bangga karena punya Tokopedia dan Gojek 🙂 🙂

Mungkin itu juga semacam tanda bahwa anak muda Jakarta tak kalah kreatif dengan anak muda Paris dan Milan.

Sebagai estimasi berikut nilai valuasi 4 unicorn start up Indonesia :

1. Tokopedia – valuasi Rp 50 triliun
2. Gojek – valuasi Rp 40 triliun
3. Traveloka – valuasi Rp 26 triliun
4. Bukapalak – valuasi sekitar Rp 15 triliun

Angka-angka valuasi diatas adalah angka yang sangat masif, untuk sebuah company yang baru berusia seumur jagung. Sebagai gambaran kita bersama, Tokopedia didirikan Tahun 2009, Bukalapak Tahun 2010, Gojek Tahun 2011 dan, Traveloka Tahun 2012.

Pertanyaannya : bagaimana cara valuasi sebuah start up seumur jagung hingga punya nilai triliunan, padahal kebanyakan masih merugi hingga miliaran per bulan?

Sebagai permisalan adalah Gojek. Gojek menghabiskan dana hingga Rp 150 MILYAR per bulan atau 1,8 T per Tahun untuk subsidi tarif ke konsumen dan bonus kepada drivernya. Sehingga kita sebagai pengguna Gojek mendapat harga yang murah.

Sebuah angka subsidi yang amat mencengangkan bukan ?.

Lalu bagaimana bisa valuasi Gojek malah tembus Rp 40 triliun, padahal mereka rugi minimal Rp 1.8 trilun per tahun ( untuk subsidi)?

Lalu, bagaimana pula valuasi Tokopedia bisa tembus Rp 50 triliun, padahal mereka juga masih rugi ratusan miliar per tahun?

Bagaimana angka valuasi yang rada ajaib ini bisa muncul?

Salah satu patokan untuk mengukur valuasi adalah dengan membandingkan profit dengan valuasi (atau profit to valuation ratio).

Mari coba kita bandingkan dengan 2 start up paling sukses di dunia, yakni Facebook dan Alibaba.

Valuasi Facebook saat ini adalah Rp 6700 triliun – sebuah angka yang impresif. Tahun 2017 ini mereka diprediksi akan punya net profit sekitar Rp 200 triliun. Atau rasio valuasinya adalah 33x profit setahun (Rp 6700 triliun / 200 triliun = 33).

Valuasi Alibaba saat ini adalah Rp 6 ribu triliun, dan mereka tahun ini punya net profit Rp 80 triliun. Jadi rasio valuasinya adalah 75x profit setahun (Rp 6 ribu triliun / 80 triliun = 75).

Dua legenda ini, yakni Facebook dan Alibaba adalah acuan sukses bagi sebuah start up. Rasio valuasi mereka masing-masing adalah 33x dan 75x profit tahunan mereka.

Kalau coba diambil titik tengahnya, maka rasio valuasi yang layak dijadikan acuan adalah sekitar 50 x profit setahun.

Dengan acuan angka 50x profit setahun, maka jika valuasi Tokopedia adalah Rp 50 triliun, harusnya mereka kelak bisa dapat net profit Rp 1 triliun per tahun.

Apakah angka profit Rp 1 triliun per tahun kelak akan bisa diraih Tokopedia? Rasanya kok bisa ya.

yang perlu kita ketahui bersama, mereka saat ini sudah punya 2 juta merchant (pedagang online). Artinya untuk mendapatkkan net profit Rp 1 triliun, mereka hanya perlu generate net profit Rp 500 ribu per merchant.

Meraih net profit Rp 500 ribu/tahun (atau Rp 41 ribu/bulan) per merchant adalah sebuah langkah yang kemungkinan bisa diraih oleh Tokopedia. Dengan catatan, mereka bisa menghentikan langkah Shopee yang sangat agresif melakukan serangan.

Bagaimana dengan Gojek? Valuasi mereka saat ini Rp 40 triliun. Dengan rasio 50 kali profit, maka harusnya mereka kelak bisa punya profit Rp 800 milyar per tahun (40 triliun dibagi 50 kali).

Apakah kelak Gojek akan sanggup raih profit Rp 800 milyar per tahun; sementara saat ini malah masih rugi triliunan? Secara matematis, tampaknya masih ada dalam jangkauan.

Hitungannya sederhana, kita asumsikan saat ini driver Gojek ada 300 ribu. Untuk meraih profit Rp 800 milyar, mereka hanya perlu generate net profit Rp 2,6 juta/tahun per driver. Atau net profit sebesar Rp 216 ribu/driver/bulan.

Sebuah angka yang tampaknya bisa diraih meski tidak mudah, gara-gara serbuan masif dari pasukan Grab.

Rasanya masa depan Gojek ada pada Gopay dan Gofood.

Suatu hari nanti Gopay akan menjadi BANK DIGITAL TERBESAR di Indonesia, dengan ratusan ribu “virtual teller” yang merangkap sebagai drivers.

Bank-bank raksasa seperti BCA, BRI dan Mandiri sangat layak cemas dengan kehadiran Gopay.

Disruptive innovation Gopay bisa mengubah secara dramatis lansekap dunia perbankan Indonesia masa depan.

Sementara Tokopedia harusnya bisa pelan-pelan mendapatkan profit; meski kehadiran Shopee dengan free ongkirnya membuat perjalanan masa depan Tokopedia menjadi makin terjal dan melelahkan.

Dengan uraian diatas, maka valuasi start up Unicorn Indonesia yang terkesan gila-gilaan, menjadi lebih masuk akal dan reasonable.

Tantangannya adalah tentu bagaimana mereka bisa pelan-pelan mendapatkan profit. Yang agak menantang memang kehadiran para pesaing dengan modal yang juga besar. Ini yang acap membuat pertarungan menjadi sangat brutal dan berdarah-darah.

Namun modal utama para start up diatas adalah mereka semua sudah punya basis pelanggan online dengan jumlah jutaan. Basis jutaan pelanggan digital ini yang harapannya bisa jadi amunisi untuk melakukan monetisasi atau proses profitisasi dikemudian hari.

Bagaimana dengan start up anda ?

Bolehlah kita ngobrol ngobrol kece.

 

sumber tulisan: strategimanajemen.net

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s